Saturday, December 10, 2011

Terlalu Bermakna...

Dulu, angan-anganku ingin jadi seperti ayahku, jejaki kaki di United Kingdom. Terasa seperti angan2 itu makin jauh sejak aku bergelar pelajar sekolah menengah. di sana aku jatuh, aku jatuh dan aku jauh dari segala harapan. aku rasa seperti beban dalam keluarga. beban kepada ibu bapaku.I've failed on my own glory..
 entah kenapa aku yg dahulunya jaguh dalam segala hal , tapi waktu itu aku cuma mampu bercakap tentang "the Good Old Day" ku yg cukup indah.aku Johan dalam segala urusanku.That day! aku pilih jalan senang untuk jalani hidup.bersama rakan-rakan seperjuangan, but we've lost along the way. tiada tangan yg menghulurkan bantuan. kami cuma bepaut kepada satu sama lain. 

cukup menyampah dengan diri sendiri hingga suatu hari , seorang diriku berjalan untuk tenangkan fikiran. dengan tiada takwa dalam diri, dengan tiada iman yg aku warisi dari ayahku. aku duduk termenung mengira peratus masa depanku yg cerah. mungkin tak sampai 50%. 

aku dengan tidak sengaja telah menconteng dinding di pekan kelahiranku. meluahkan semua hasratku as soon after berlaku sedikit huru hara dalam keluargaku..biarlah ianya menjadi pengajaran dan tidak perlu diungkit kembali perkara yg dah berlaku. 




The mountain are too high too climb


aku yang kecil kecil ni cuma mampu berangan ingin terbang seperti mereka yg lain. aku ingin terbang jauh..jauh di tempat yg tiada siapa mengenali diriku. dan aku mengharapkan peluang kedua dari-Nya. Peluang untukku baiki diriku...baiki jahiliah diri yg berbakul bakul...tears are drop, sooner or later it wil stop, but till now, it still droping like a grey cloud in the sky, waiting for a storm to rain

Alhamdulillah walau betapa tenggelamnya aku saat itu, aku masih ingat untuk menadah tanganku ke atas memohon petunjuk dari-Nya. 

mak , abah..adik never show it...Sejak hari tu, terasa tangan ni bagai makin ringan menadah mengharap pertolongan dari-Nya yg nun jauh di sana. walau aku cuma ada masa 60 hari untuk hadapi ujian terakhirku sbg pelajar senior, tetapi aku masih terasa bagai ada sinar disamping ketakutanku. Aku yakin bahwa Allah sedang melihat usahaku. aku yakin Allah sentiasa menghantar Malaikatnya untuk menemaniku menghadapi saki baki masa yg ada. 

Namun bukan apa yg kita pinta akan berlaku. Allah seakan tidak menghiraukan doaku.Allah seakan tidak mencintai hamba yg hampir sesaat dalam hidupnya tidak pernah lekang dengan doa yg dipanjatkan kepada-Nya.

Aku ingin terbang! aku masih percaya yg aku boleh terbang! doaku hampir setiap malam. mata yang semula jadinya sepet ini, makin tak mampu terbuka luas bila bergenang dengan air mata. 

Waktu itu aku tidak pernah kenal erti dugaan. entah bagaimana aku boleh menghantar sms kepada seorang ustaz yg tak pernahku kenali , bertanyakan tentang apa pilihanku yang masih ada selepas ni. 

dan bermula dari hari itu , aku kenal erti Dugaan dan Redha Allah. Aku kembali berharap pada redhanya...dengan ungkapan ini semua adalah dugaan semata mata, aku tidak pernah hilangkan kepercayaanku terhadap janji Allah pada hambanya yg bersungguh-sungguh berusaha..





Allah Always Listen...As i pray



kenapa harus China? kenapa bukan di Negara2 yg lebih maju seperti negara Eropah seperti dalam fantasiku? aku mungkin agak keliru tatkala rezeki itu didepan mataku..


Abah, heroku yg bibirnya yg palingku ingin lihat ada senyuman terukir menjadi kenyataan. walau aku masih keliru pada waktu itu, bahwa adakah Chinalah tempatku mendarat setelahku angankan ingin terbang jauh?  


bagaimana aku ingin berhadapan dengan dunia baruku seorang diriku..tanpa mak, insan yg selalu mendengar luahanku....atau abah, insan yg melindungiku , dimana cuma nasihatnya saja yg aku boleh terima. aku masih memerlukan pendapatnya tentang setiap yg aku lakukan. tapi it's oklah. aku terima cabaran ini dengan hati yg terbuka






Looking for a Brighter Day


hari ini. Hari yg paling Sweet di Beijing, China...2 tahun bertarbiyah Bumi Allah yg aku tak pernah terfikir akan ku jejaki. sedar tak sedar, aku bukan lagi tulus dulu yg cuma meletakkan harapan di dinding2 di pekan kecil itu. aku bukan lagi tulus dulu yg suka melakar bayangan masa depannya sambil tertiarap lantaian ...


Awal Muharram yang sungguh bermakna. titik2 penghijrahan dari jahil seorang hamba kepada hamba yang Allah pegangi hatinya. Aku sedar selami ni aku bukan seorang hamba-Mu yg bertakwa ya Allah...Walau aku sangat hina disisi mu...tapi bantulah aku yaAllah..pilihlah aku ya Allah..jadikanlah aku hamba yg sentiasa bertakwa kepadamu Ya Allah...tetapkan jalan yg aku pilih ini yaAllah...jalan untuk bersamamu suatu hari nanti..


Aku seorang hamba yg lemah...hanya Kau kekuatanku...
Aku mampu bediri hari ini..Hanya kau Cintaku
Aku salah hari ini..Hanya kau Penerima segala taubat
Aku sedih hari ini..Hanya kau Bahu untukku pinjam dan meluahkan isi hatiku
Aku berbeza hari ini...Hanya kau yg Boleh menerimaku
Aku sejuk hari ini..aku bersyukur dengan nikmat kau limpahkan
Aku sihat hari ini...kepada kau saja aku beribadat


Wahai Allah...tanpa kau pegangi hati ini, besok mungkin aku akan lupa siapa kau disisiku selama ini...hamba hina seperti aku yg sering mengulangi dosa...I took ur love for granted. 


Janganlah terlepas aku dari penjagaan mu ya Allah...tatakala diri ini leka dan lalai...I Always Assumed That You'll Always Be There For Me...letakkanlah dunia di hujung jariku, akhirat di hatiku buat selama lamanya! jadikanlah aku hamba yg mengingati mu di masa susah dan senang. Janganlah kau menjadikannya terlewat untukku mengejar Cintamu...
Terangilah aku dari Syurgamu ya Allah....


Wahai Allah.pemilik hatiku..Aku merayu....aku merindui The Love That We Share...














4 comments:

Naa Nana said...

thanks kak =)
kita fhm perasaan takut akk tuh, huhu.

iffah imani said...

Allah Always Listen...As our pray

ati shariffuddin said...

ohoho... always want that feeling.

diana amin said...

u r my lil frenz yg sngt kuat act. be cool dear... pray for the best