Thursday, October 20, 2016

Buatmu Suami





Dalam beramai Allah pilih dirimu...

Sekelip mata satu per satu fasa telah kita tempuhi

Dugaan demi dugaan telah kita renangi

Meski ada kala kita tenggelam, 

Tetapiku sanggup layari bahtera ini bersama dirimu.

Kerana kita yakin bahawa di setiap pelabuhan, 

senyum dan tawa setia menanti..



Terima kasih...

Sungguh aku tahu bukannya mudah..

Seorang pemuda untuk memikul amanah akhirat dengan imannya.

Tapi percayalah pada curhatku,

Bahawa aku sedang cuba menjadi yang solehah buat dirimu.



Wahai suami..

Bahagiaku berakar dari perhatian dan setia darimu. 

Bimbingan darimu merupakan dambaan hati ini, isteri serba kekurangan 

sepertiku.


Aku bersyukur..

Aku terharu..

Dimiliki seorang insan yang senantiasa berusaha mencukupkan keperluanku,

walau dirinya sendiri serba kekurangan.

Sungguh bersangka baik kepada Allah akan mencukupkan segala yang kita 

kurang.


Janji Allah itu benar

Rezeki Allah itu pasti

Sesungguhnya rezeki kita bukan dalam wang semata.

Malah lebih terhormat dari itu


Maafkanku wahai suami...

Andai khilafku merendahkan egomu..

Restuilahku dalam setiap langkah.

Halalkanlah segala cinta dan nafkah yang dihulurkan

Berdoalah agar kelanjutan cinta kita tidak cuma di dunia sahaja,

malah bersambung jua di Jannah kelak.

Amin Ya Allah..

Isterimu..




1 comment:

Mila Ahmad said...

tetiba sebak baca warkah ni