Tuesday, November 20, 2012

Puisi Bumi Berdarah




Aku mahu walau secebis ketabahan Ibu-ibu di Palestin..
Aku inginkan ketabahan itu...tapi aku takut......

Aku takut untuk tahu bagaimana rasanya merelakan anak yang masih kecil itu mengangkat senjata, 
menjulang panji
Aku malu untuk menyatakan aku sudah sehabis tabah menghadapi hidup 
Apa jua ujian yang Allah berikan, 
itu bagi Ibu-ibu Palestin tak kurang dari sebesar dari zarah keperitan mereka...

Ayah-ayah Palestin...

Apalah perlunya kau dengar simpati dari kami bila istana yang kau bina hancur berkecai dimuncung jentera Jahanam itu..
Apalah haknya kami untuk ungkapkan kata2 agar kau terus bertahan disana bila kami disini terus leka dengan dunia kami..

Ayah-ayah Palestin...

Aku juga mahu secekal hati mu itu
Aku juga ingin berikan anakku kesudahan shahid
Tapi aku.........

Aku takkan jadi secekal itu.....aku takkan jadi secekal itu mencium jasad yang sudah tidak sempurna itu.....permata yang aku sayangi....mengkapannya dengan sejuta harapan, sejuta doa...tiada harta yang tinggal. cuma dendam dan janji Allah yang jadi pegangan...

Anak-anak Palestin...

Maaf.....! Maaf...!!!

aku tidak dapat ungkapkan simpati,
kerna engkau lebih bersimpati dengan kehidupan duniawi kami disini

Maaf!

Aku tidak mampu ungkapkan perkataan sabar, aku malu......
kerna engkau yang mengajar kami tentang erti sebuah kesabaran

Maaf......
Malah tidak juga aku mampu ungkapkan hati cekalmu
Kerna tangis itu, ratapan itu, dan rayuan itu,
hanya mampu kita dengar dan lihat, sejak azalinya, engkau jua yang rasa..





Hari ini ibu usap lembut rambutku...

Hari ini...

Rasa hangat di pelukan ibu..
Aku tak mahu ibu lepaskan pelukan eratnya itu
Ku mahu senikmatnya menikmati lazat rasa air tangan ibu.....

Hari ini...

Ayah cium dahiku...
Aku tak mahu ayah sudahi ciuman itu , lalu berlalu pergi bersama rakan-rakan berjuang

Kerana besok...
kita tahu semuanya bakal berakhir...Disini
Oh Bumi berdarahku...





1 comment:

nik ros said...

pray for Gaza
Allah pasti melindungi mereka.